Lokasi Tempat Danis Kancil Tewas Ternyata Angker Lho, Dalam sebulan aja ada 7 orang Tewas

eketawa.com – Kabar kematian, Denis Kancil yang meninggal dunia usai melakukan balap ini memang sedang menjadi perbincangan publik. Salah satu kabar yang memperkuat kenapa Danis Kancil bisa megalami kecelakaan dikarenakan lokasi yang digunakan Danis untuk balapan terbilang angker.

Pasalnya, sudah banyak kisah tragis kecelakaan sampai meregang nyawa yang terjadi di sana. Bukan hanya sekali atau dua kali, tapi sudah berkali-kali terjadi kecelakaan di sana.

Kabarnya, lokasi ini memang jadi kesukaan para pengebut aktif yang getol ngetrek di arena balap liar Alam Sutera atau yang lebih beken disebut trek Sogo. Di arena tersebut, pembalap dan partisipan sering berkunjung setiap harinya.

Termasuk ratusan pembengkel modifikasi mesin yang katanya bukan hanya dari kawasan Tangerang.

“Sebelum Denis Kancil, paling akhir teman saya, Dede Belo, pake Satria F 150,” jelas Benthoel salah seorang pegiat balap liar.

Selain itu, beberapa saksi mengatakan jika kecelakaan yang menimpa rekannya itu terlihat cukup aneh.

“Dia ada di posisi kiri, ngetrek berdua dengan lawan.”

“Pas start posisi sudah di depan.”

“Aneh!”

“Kayak ada yang mendorong dan minggirin, motor tiba-tiba nyerong kanan terus sampai nabrak trotoar.”

“Ia tewas di tempat, sama seperti korban sebelumnya yang juga meninggal di lokasi kejadian,” kisahnya.

Makin miris, rekan almarhum sesama pembalap ada yang memvideokan detik tewasnya Dede.

Kelihatan jelas, Dede tiba-tiba menyamping dan menabrak trotoar. Badan Dede pun tergeletak diam tak bergerak.

Rupanya dalam sebulan sudah ada 7 kecelakaan di kawasan tersebut.

Kasus kecelakaannya pun beragam.

Bahkan ada juga seorang warga yang meninggal karena terserunduk pembalap.

”Beberapa karena panik saat dibubarkan polisi.”

“Mereka ngebut tidak tentu arah akibatnya adu kambing antara yang ngetrek juga penonton.”

“Yang mengenaskan rata-rata yang celaka di sini memang tewas di tempat,” kata Benthoel joki balap liar dari zona Kunciran.

Saksi bernama Benthoel pun mengakui bahwa rata-rata pembalap di kawasan tersebut tidak mengindahkan unsur keselamatan.

“Hampir semua korban tewas tidak pakai helm juga sepatu.”

“Kepala mereka cedera berat terbentur aspal,” papar Benthoel

Lebih parahnya lagi, tidak hanya pembalap saja yang tewas di sana.

Dua remaja putri atau yang sering disebut dengan “cabe-cabean”, juga tewas mengenaskan di lokasi kejadian tersebut.

Foto mereka sempat beredar dalam kondisi yang sangat memprihatinkan.

“Mayat mereka tidak berani dipindahkan sebelum keluarga dan Polisi datang.”

“Mereka terkapar sampai pagi.”

“Penonton dan rekan pembalap sempat memberikan bunga di samping jenazah,” ujar Benthoel, seperti yang dilansir dari line.me (9/10/2017).

Nah, semoga kasus kecelakaan ini tidak berlanjut lagi ya guys. Sebaiknya panitia memilih untuk mencari lokasi balapan lain jika memang sudah banyak kecelakaan yang terjadi di sekitar lokasi tersebut.

sumber berita

13 Komik ini Perlihatkan Beda antara anak zaman sekarang dan dulu!


eketawa.com – Tahu gak kamu jika anak jaman dulu sama anak jaman sekarang itu bedanya 90 derajat bahkan bisa dibilang drastis. Kehidupan anak jaman sekarang yang didukung dengan kecanggihan teknologi membuat mereka berprilaku jauh lebih kekinian dibandingkan anak jaman dulu.

Bahkan kali ini ada 13 komik yang perlihatkan beda antara anak zaman sekarang dengan zaman dulu. Dilansir dari line.me, inilah dia diantaranya:

1. Dalam urusan bermain nih.

Komik kids jaman now (gambar:source)

2. Kalau lagi dihukum orangtua di rumah. Anak zaman sekarang dengan Wi-Fi rumah dimatikan aja udah jadi hal terburuk buat mereka.

Komik kids jaman now (gambar:source)

3. Kalau yang ini bener nggak nih?

Komik kids jaman now (gambar:source)

4. Era teknologi yang super canggih saat ini membuat anak juga lebih melek informasi dan teknologi. Sarannya sih, lebih bijak dalam membawakan gawai ke anak ya.

Komik kids jaman now (gambar:source)

5. Permasalahan anak zaman dulu vs sekarang nih.

Komik kids jaman now (gambar:source)

6. Cara berkomunikasi sekarang sudah berbeda.

Komik kids jaman now (gambar:source)

7. Pernah bertemu dengan cucu yang berkelakuan seperti ini ke orang yang lebih tua?

Komik kids jaman now (gambar:source)

8. Adanya kemajuan teknologi juga membuat anak lebih mengerti akan profesi yang beragam. Bukan hanya guru, dokter, PNS, polisi saja.

Komik kids jaman now (gambar:source)

9. Perbedaan dulu dan sekarang nih.

Komik kids jaman now (gambar:source)

10. Sama-sama berputar sih, tapi…

Komik kids jaman now (gambar:source)

11. Foto kakek zaman masih muda.

Komik kids jaman now (gambar:source)

12. Saat ini serial kartun hadir dengan berbagai genre lho.

Komik kids jaman now (gambar:source)

13. Namun apapun itu, dari generasi manapun, anak kecil pasti akan menangis jika menonton film berjudul ‘The Lion King’. Setuju nggak nih?

Komik kids jaman now (gambar:source)

Gimana menurut kamu guys ?

iklan

sumber berita

Cara Imam Syafi’i Hormat Kepada Gurunya

Kisah islamiah memang teladan yang baik untuk semua umur. Kali ini ada sebuah kisah singkat bagaimana seorang Imam Syafi’i begitu dalamnya memiliki rasa hormat kepada gurunya.

Imam Syafi’i ini nama sebenarnya adalah Abu Abdullah Muhammad bin Idris asy-Syafi’i al-Muththalibi al-Qurasyi merupakan pendiri madzhab Syafi’i.

Dikisahkan, ketika itu Imam Syafi’i sedang mengajar santri-santrinya di kelas. Namun tiba-tiba saja beliau dikejutkan dengan kedatangan seorang pria yang berpakaian lusuh, kumal dan kotor.


Seketika itu juga, Imam Syafi’i mendekati dan kemudian memeluknya.

Para sanrti kaget bukan kepalang, rasa heran melihat pemandangan tersebut, dimana gurunya telah memeluk orang berpakaian kumal serta lusuh tersebut.

Salah seorang santri Imam Syafi’i bertanya,
“Siapakah dia wahai guru, sampai engkau memeluknya erat-erat. Padahal ia kumuh, kotor serta menjijikkan?”


Imam Syafi’i menjawab,
“Beliau adalah guruku. Ia telah mengajariku tentang perbedaan antara anjing yang cukup umur dengan anjing yang kecil. Pengetahuan itulah yang membuatku bisa menulis buku fiqih ini.”

Sungguh mulia akhlak Imam Syafi’i tersebut. Beliau sangat menghormati semua guru-gurunya, meskipun gurunya tersebut berasal dari kalangan rakyat biasa.

Subhanallah…

Kisah Kematian Nabi Yahya as

Nabi Yahya as adalah seorng Nabi yang tak pernah takut sedikitpun menyampaikan kebenaran kepada umatnya. Bahkan demi membela kebenaran, ia pun rela dibunuh oleh penguasa pada saat itu. Berdakwah tidak setengah hati dilakukan oleh Nabi Yahya as terhadap siapa pun termasuk kepada sanga penguasa.

Beliau tetap konsisten mengatakan yang benar itu benar, dan yang salah tetaplah salah. Salah satu contohnya adalah pada saat ia menegaskan penolakan terhadap pernikahan Raja Herodus dan putri kandungnya sendiri yang bernama Hirodia. Sangatlah jelas kalau pernikahan dengan anak kandung itu adalah hal yang sangat dilaknat Allah SWT.

Bagaimana kisahnya.

Berikut Kisahnya

Nabi Yahya as hidup pada masa Raja Herodus. Dia adalah seorang raja yang bengis dan kejam. Namun begitu, Nabi Yahya as tak pernah kenal lelah berdakwah, tidak setengah-setengah. Pada waktu itu, Raja Herodus ingin memperistri anaknya sendiri yang bernama Hirodia, sebagai permaisurinya.

Kedua insan ini sudah sepakat, seia sekata dan hanya memerlukan persetujuan Nabi Yahya as, karena Nabi Yahya as saat itu adalahorang yang sangat dipercaya oleh rakyatnya. Namun Nabi Yahya as menolak menyetujui pernikahan antara ayah dan anak tersebut.

Calon permaisuri telah mendengar kabar berita tersebut, karena ia memang mencari tahu apa penyebab molornya acara pernikahan tersebut. Hirodia sangat marah mendengar keputusan Nabi Yahya as dan bermaksud membuat makar terhadap Nabi Yahya as.

Maka ditemuilah Raja Herodus untuk memuluskan rencanaya.
“Sekiranya engkau benar-benar cinta kepadaku, aku ingin bukti darimu, “Ucap Hirodia kepada Raja Herodus.
“Bukti apa yang engkau inginkan?” tanya Raja Herodus.
“Aku ingin Tuanku membunuh Nabi Yahya as agar tak ada lagi yang menghalangi rencana pernikahan kita, “jelas Hirodia.

Nabi Yahya as Wafat

Mendapatkan permintaan calon permaisurinya itu, Raja Herodus yang terkenal sangat kejam tak mau berpikir panjang lagi karena kecantikan Hirodia bagai bulan purnama, matanya yang jernih bagai bintang kejora dan tubuhnya ramping seksi dengan rambutnya yang panjang sehingga membuat makin indah dipandang.

Raja Herodus langsung memerintahkan para prajuritnya untuk segera menangkap Nabi Yahya as dan memasukkannya ke dalam penjara.


“Wahai Yahya, jelaskan padaku kenapa engkau melarang pernikahan kami, “tanya Raja Herodus.
“Ketahuilah bahwa Allah SWT melarang pernikahan antara ayah dan anak. Allah SWT juga melaknat siapa saja yang melakukan pernikahan seperti itu, “jawab Nabi Yahya as.
“Kami tidak peduli, sekarang akuilah dan umumkanlah kepada rakyatku bahwa engkau merestui rencana pernikahan kami, “ujar Raja Herodus.
“Demi Allah SWT, aku tidak akan mengatakan benar bila kenyataannya salah, “jawab Nabi Yahya as tidak gentar.

“Baiklah kalau kamu tidak mau merestui, maka engkau akan aku bunuh, “ancam Raja Herodus.
“Tak ada sesuatu yang aku takuti kecuali azab Allah SWT, “jawab Nabi Yahya as dengan tenangnya.

Akhirnya Raja Herodus menyuruh para prajuritnya untuk membunuh Nabi Yahya as. Darah segar pun mengucur dengan deras mengiringi kematiannya. Nabi Yahya as wafat dalam memegang teguh syariat agama Allah SWT. Oleh karena itu, Allah SWT melaknat dan mengutuk jekejaman Raja Herodus, sehingga ditegaskan dalam Al Qur’an Surat An Nisa’ ayat 93.

Allah SWT berfurman,

وَمَنْ يَقْتُلْ مُؤْمِنًا مُتَعَمِّدًا فَجَزَاؤُهُ جَهَنَّمُ خَالِدًا فِيهَا وَغَضِبَ اللَّهُ عَلَيْهِ وَلَعَنَهُ وَأَعَدَّ لَهُ عَذَابًا عَظِيمًا

Artinya:
“Dan Barangsiapa yang membunuh seorang mukmin dengan sengaja Maka balasannya ialah Jahannam, kekal ia di dalamnya dan Allah murka kepadanya, dan mengutukinya serta menyediakan azab yang besar baginya.”

Bisikan Gaib Malaikat

Pada suatu ketika, ada orang Yahudi naik ke atap rumah dan dia membawa sebongkah batu besar untuk dilemparkan kepada Rasulullah SAW yang akan melintas. Namun, ternyata ada maliaikat yang lebih dulu mengabarkan niat jahat tersebut sehingga selamarlah Rasulullah SAW dari ancaman musuh.

Kisahnya

Ada beberapa orang Yahudi yang tinggal di sekitar Madinah dan salah satu di antara mereka adalah Bani Nadir yang artinya “Anak-anak Nadir”. Suku ini terkenal dengan kekayaannya, mereka hidup dengan ternak mereka yang besar dan kuat.

Pada masa lalu, mereka sudah membuat kesepakatan bersama Rasulullah SAW untuk tinggal bersama-sama secara damai dan tidak membuat masalah. Namun, belakangan ini mereka melanggar kesepakatan tersebut dengan bersekongkol dengan musuh-musuh Nabi. Rasulullah SAW sudah mendengar berita ini, namun beliau tetap tenang.

Beliau lalu mengajak sahabat-sahabatnya untuk menemui mereka. Rasulullah SAW menyukai orang yang memenuhi janji, sedangkan kepada mereka yang tidak menepati janjinya, beliau akan memberikan peringatan dengan lembut. Rasulullah selalu mencari kedamaian dan persaudaraan.

Berbuat Makar

Ketika itu, orang-orang Yahudi menyambut Rasulullah SAW dengan hangat. Mereka tersenyum dan memuji beliau meski pada kenyatannya tidak begitu. Rasulullah SAW bersama beberapa sahabat duduk di jalan dan bersandar di dinding. Beberapa orang yang licik melihat hal itu sebagai sebuah kesempatan.


“Ini adalah saat yang tepat untuk membunuh Muhammad! Ayo naik ke atap rumah itu, lalu kita jatuhkan batu ke arahnya. Dengan begitu kita bisa menyingkirkannya,”bisik mereka kepada temannya.
“Tapi siapa yang akan melakukannya?” tanya mereka.
“Aku akan melakukannya,” kata lelaki jahat yang baru datang.
“Kalau kalian melakukan itu, Allah akan memberitahukannya dan berarti kalian melanggar perjanjian damai yang sudah kalian tanda tangani dengannya. Tolong hentikan rencana itu, “kata salah seorang Yahudi terpelajar memperingati mereka.

Namun orang-orang jahat itu tidak mengindahkannya sama sekali. Kemudian mereka mengambil sebongkah batu dan memanjat atap rumah itu. Mereka berencana akan menjatuhkannya ke arah Rasulullah SAW. Tapi Allah SWTYang Maha Tinggi tentu saja tidak ingin Nabi-Nya masuk dalam perangkap itu. Melalui Malaikat Jibril, Allah SWT memberitahukan rencana tersebut kepada Nabi.

Begitu mendapatkan berita itu, Rasulullah SAW langsung meninggalkan tempat itu tanpa meninjukkan kekhawatiran ataupun rasa takut. Itulah cara Allah SWT Maha Tinggi menyelamatkan Nabi-Nya dengan cepat.

Kabar dari Malaikat

Setelah Rasulullah SAW pergi, salah seorang di antara mereka yang berda di tempat itu berkata kepada yang lainnya,
“Kalian tahu kenapa dia tiba-tiba berdiri lalu pergi?”
“Dia sudah diberitahu tentang rencana kalian, “ucapnya.
“Bagaimana kamu tahu akan hal itu?” tanya mereka.
“Dia itu Nabi. Semua tanda yang ada padanya sudah tertera dalam Al Qur’an. Dia itu nabi yang terakhir dan itu sudah jelas.”


“Baiklah, lalu apa saranmu?” ucap mereka.
“Terimalah Islam. Bergabunglah dengan para sahabat Muhammad SAW. Dengan begitu, kalian akan bisa menyelamatkan diri kalian dan anak-anak kalian,” ucap pria itu.
“Tidak. Kami tidak akan pernah meninggalkan jalan kami,” bantah mereka.

Setelah itu Rasulullah SAW memberikan waktu 10 hari kepada Bani Nadir untuk memperbaharui perjanjian di antara mereka. Akan tetapi, mereka tidak mau memikirkannya sehingga Rasulullah dan bala tentaranya pun mengepung benteng mereka yang pada akhirnya Yahudi menyerah.

Rasulullah SAW tidak menyakiti satu pun dari mereka akan tetapi mereka diminta meninggalkan tempat itu meuju tempat yang lain. Dengan begitu mereka tidak akan bisa membuat makar lagi kepada kaum muslim. Bani Nadir kemudian memuat barang-barang mereka ke atas punggung unta dan pergi ke Khaibar, tempat orang-orang Yahudi lain tinggal.

5 Tingkatan Manusia Dalam Shalat

Kelompok pertama akan disiksa. Kelompok kedua akan diperhitungkan amalnya. Kelompok ketiga akan dihapus dosanya. Kelompok keempat akan diberi balasan pahala.
Dan kelompok kelima akan mendapat tempat yang dekat dengan Tuhannya, kerana dia menjadi bagian dari orang yang ketenteraman hatinya ada di dalam shalat.

Barangsiapa yang tenteram hatinya dengan shalat di dunia, maka hatinya akan tenteram dengan kedekatannya kepada Tuhan di akhirat dan akan tenteram pula hatinya di dunia.

Barangsiapa yang hatinya merasa tenteram dengan Allah SWT ,maka semua orang akan merasa tenteram dengannya. Dan barangsiapa yang hatinya tidak bisa merasa tenteram dengan Allah ta’ala , maka jiwanya akan terpotong-potong karena penyesalan terhadap dunia. (Al-Wabil Ath-Thayyib, Ibnul Qayyim Al-Jauziyah, hal 25-29)

Ibnul Qayyim Al-Jauziyah mengatakan bahwa lima tingkatan manusia di dalam shalat:

1. Tingkatan orang yang zhalim kepada dirinya dan teledor.
yaitu, orang yang kurang sempurna dalam wudhunya, waktu shalatnya, batas-batasnya dan rukun-rukunnya.

2. Orang yang bisa menjaga waktu-waktunya, batas-batasnya, rukun-rukunnya yang sifatnya lahiriyah, dan juga wudhunya, tetapi tidak berupaya keras untuk menghilangkan bisikan jahat dari dalam dirinya. Maka dia pun terbang bersama bisikan jahat dan pikirannya.

3. Orang yang bisa menjaga batas-batasnya dan rukun-rukunnya.
Ia berupaya keras untuk mengusir bisikan jahat dan pikiran lain dari dalam dirinya, sehingga dia terus-menerus sibuk berjuang melawan musuhnya agar jangan sampai berhasil mencuri shalatnya.
Maka, dia sedang berada di dalam shalat, sekaligus jihad.

4. Orang yang melaksanakan shalat dengan menyempurnakan hak-haknya, rukun-rukunnya, dan batas-batasnya. Hatinya larut dalam upaya memelihara batas-batas dan hak-haknya, agar dia tidak menyia-nyiakan sedikitpun darinya.

Bahkan seluruh perhatiannya tercurah untuk melaksanakannya sebagaimana mestinya, dengan cara yang sesempurna dan selengkap mungkin. Jadi, hatinya dirasuki oleh urusan shalat dan penyembahan kepada Tuhan di dalamnya.

5. Orang yang melaksanakan shalat dengan sempurna. Dia mengambil hatinya dan meletakkannya di hadapan Tuhan.
Dia memandang dan memperhatikanNya dengan hatinya yang dipenuhi rasa cinta dan hormat kepadaNya. Dia melihatNya dan menyaksikanNya secara langsung.

Bisikan dan pikiran jahat tersebut telah melemah. Hijab antara dia dengan Tuhannya telah diangkat. Jarak antara shalat semacam ini dengan shalat yang lainnya lebih tinggi dan lebih besar daripada jarak antara langit dan bumi. Di dalam shalatnya, dia sibuk dengan Tuhannya. Dia merasa tenteram lewat shalat.